Wrong Way

Turn back if u not sure !


Awalnya ada yg tanya seperti ini :


1. Sebenarnya, bagus mana antara OS Win atau OS Linux kalo buat warnet?
2. Kenapa di kota saya ( Malang ) jarang banget warnet yg pake Linux?
3.Bagaimana ya mengedukasi konsumen agar mau dan terbiasa pake Linux? Karena terus terang saja, saya sendiri belum pernah memakai Linux meskipun sudah kenal namanya sekitar 10 tahun yg lalu...;))

nah... kurang lebih seperti itu... Trus dijawab ama yg laennya seperti ini :


1.
> my reply:
> Jawabannya jelas nyata terang benderang. OS Linux. kenapa? karena:
> 1. Mudah
> 2. Ramah Pengguna
> 3. Sederhana
> Terakhir ini yang sangat penting
>
> Merdeka!
>
> memakai GNU/Linux = memerdekakan diri kita dalam berkomputer ria

2.
> my reply:
> tak kenal maka tak sayang
> tak sayang maka tak cinta
> tak cinta maka bagaimana hendak menikah?
>
> saya dulu juga pakai Windows Farmer Edition
> bertahap pakai GNU/Linux
> sekarang sudah sekitar 2 tahun pakai GNU/Linux
> tidak ada titik untuk kembali ke zaman prasejarah :)

3.
> my reply:
> edukasi diri sendiri dahulu!
>
> "mulai dari diri sendiri mulai sekarang juga"
> -kutipan dari AA Gym-
>
> So... Selamat Mencoba


Abis itu selang beberapa jam kemudan ada yg ngereplay lagi seperti ini:

Sepertinya postingan di milis ini sudah banyak yang tidak sehat kenapa harus mendeskreditkan salah satu pihak. kan mudah saja pemecahanya : kalo ada dana buat beli lisensi windows ya silahkan beli, kalo tidak ada dana ato tidak mau mengeluarkan dana dan tidak mau membajak, ya pake linux ini cuman masalah pilihan hati, kalo tidak cinta kenapa harus di paksa menikah. Bagi yang cinta ya lamar aja. gitu aja koq repot.yang pasti beli lisensi windows ato pake linux sama2 merdeka..
saya bukanya membela salah satu os, dulu saya juga pake linux (xandros). setelah terkumpul dana, saya beli lisensi. kan sah2 saja wong duit2 saya sendiri.... jadi kenapa di katakan tidak merdeka........


wakakakak.... aku yg pro ama Linux cuma bisa ketawa wakakakakak... Ups... Ternyata ada yg mendukung loh....

SETUJU.

suda dari lama saya perhatikan ada yg mendiskreditkan salah satu pihak, kalu mampu beli windows ori, ya legal jugak toh, kenapa mesti "membujuk" pakek linux ? alangkah lebi elegan kalu dijelaskan pilihannya, dan biarkan orang memilih sendiri.

lah, ini malah membujuknya pakek mendiskreditkan, dan apa hubungannya ya jihad sama linux ? kalu jihad sama legal, saya masi ngerti. :)


Trus krn gimana-gimana.... aku coba adja replay_ikut Nimbrung dan dengan 100% Waras tentunya:


Silahkan yg mampu untuk membeli ori, Tapi ingat, ori-nya jangan cuma OS-tho.... Softwarenya jg yach... biar lebih afdhol.
Kita yg memakai GNU/Linux dan FOSS merasa bukan hanya tdk mampu untuk membeli LEGOS. *Kita Mampu*.

OS Legal
1. Sourcenya tertutup. Dikengkang untuk mengklik ok dan next
2. Dukungan / suport datang dari owner / pembuat software.
3. Adanya biaya lebih untuk upgrade ke versi yg lebih baik.
4. Banyak bug dan hole, bila mo stabil membutuhkan pihak ketiga untuk menyempurnakannya [ongkos lagi]
5. setau saya, makin baru versinya, maka resource [hardware] yg dibutuhkan jg makin tinggi
6. klo pake yg bajakan bakalan dituntut ama pak polisi :))

FOSS
1. OpenSource, kita bisa membuat dan memperbaiki sourcecode sebelumnya
2. Dukungan/suport dari komunitas. milis, chatroom, webblog, website
3. Free/Gratis klo pengen update keversi yg lebih baik/lebih baru
4. Stabil, klo punya ada hole/bug, dukungan komunitas lebih cepat merespon
5. Banyak Distro yg mampu menyesuaikan versi Hardware anda.
6. Memakai Free dan Open, membantu negri ini bebas dari pembajakan, dan pastinya membuat kita makin kreatif.

Segitu dulu. maaf klo ada yg marah, tapi kenyataan saat ini memang demikian.
Benar /just simple, You have money_You can bay. Don't have, You can Use FOSS.

regards

Nah..... Biar pada mikir sejenak, dan membandingkan antara keduanya. Abis itu ada yg ngerespon postingan aku :

saya hanya berusaha "menyeimbangkan" point-point ini, karena saya rasa masi ada opini dan fakta yang masi perlu diperjelas, karena saya liat kok masi berat sebelah yak :)

1. dengan ok dan next jadi jauh lebi mudah, perlu diingat gak semua user adalah advanced, banyak yg awam namun perlu pakek komputer. Bukan berarti expert sekalipun di dunia IT lantas gak perlu memahami user awam, dokter THT saya pinter dan laku, namun beliau gak ngerti pakek komputer dan gak minat sama internet. Oya, beliau sudah almarhum.
Namun, karena kemudahan ini maka menimbulkan kekurangan di sisi security. BTW, yg mau utak-atik dan bisa utak-atik source code berapa persen dari user ? :)

2. sebagai bukti tanggung jawab pembuat, tentu dia kasi support, wong konsumen suda bayar kan ? saya ikut milis lain selain milis ini, ada kok milis yg bahas ( dan saya yakin gak cuman satu-dua ) dan bantu seputar masalah OS redmond. forum jugak ada, subforumnya ada OS redmond, ada OS Linux.
malah ada kok milis yg kalo kita tanya soal OS redmond jawabannya bisa lengkap dari berbagai anggota,namun kalo nanya Linux malah cuman segelintir yg jawab. In a nutshell, soal support dari komunitas, semuanya berimbang.

3. yg satu orientasi bisnis, yg satu orientasi sosial. Tentu penerapannya berbeda. What do you expect ? :)

4. OS redmond secara berkala mengeluarkan security patch, bagi yg meng-enable kan auto update, patch langsung masuk sendiri.

Kalo produsen motor ngeluarin produk, katakanlah Honda Revo ( maap bawa nama produk, gak ada maksud sales, hanya supaya lebi mudah dalam menjelaskan maksud saya, maap ), lalu setelah launch ternyata ada cacat produk, lantas yg paling mumpuni dan kredibel dalam mengoreksi cacatnya siapa ? AHM atau bengkel third-party ?

bagi yg pakek distro Suse, kalo ada bug ya baiknya mengacu ke website Suse, yg pakek Ubuntu kalo ada bug ya liat pengumuman dan patchnya di website ubuntu, dsb.

5. sama dengan no.3 , itulah salah satu bedanya orientasi bisnis dan sosial. Kita, para pemilik warnet, juga orientasi bisnis kan ? coba dech, sepuluh menit sehari kita merenung, kita lebih cenderung ada di sisi mana ? :)

6. ada yg pakek Xandros non OCE di warnet, ada website jualan distro Linux tawarin Linspire 5.0 seharga Ubuntu, pakek Linux namun simpen mp3 bajakan, dsb. Intinya, ya pengendalian diri. :)


Hehehe... Masuk akal juga, Nggak ngebela mana-mana Walau terdengar kontra. Oke, aku replay lagi Kali ini dengan rendahhati dan juga dari pengalaman pribadi
;

Ngejawab ackh.....

1. Linux sekarang, jg udah mulai banyak yg next, ok, apply. Hebatnya lagi, Pilihan Bahasa Indonesia lebih hidup dan nge-Indo-ni banget. Bapak saya dirumah jg orang pinter [allhamdullilah] Pertama kali jg nggak mudeng ama komputer. tapi, sekarang, dengan adanya komputer berbahasa Indonesia Beliau lebih suka membaca berita lewat Inet.

2. Masalah suport, sampai saat ini support untuk wilayah indo, apalagi yg supprot corporat, masih saya anggap minim, kurang sabar, kurang telaten. Contohnya banyak, bisa dibaca dari komentar disebuah berita onlen. lebih banyak ngeluhnyadari pada funnya.

3. orientasi emang beda. Disisi lain kita berbisinis, disisi laen kita jg memperdulikan apakah bisnis ini sudah berguna untuk sekitar ato malah sebaliknya ??? Apakah pemilihan System yg kita install dikomputer nggak membuat user merasa nyaman ato malah sebaliknya. pengennya donlod artikel2 dr warnet, begitu sampe rumah dan nyolokkan fdd untuk buka artikel yg udah didonlod dari wnet, tau2 komputer malah ngehenk..... Saya sering mengalami hal ini, adik saya, kakak saya.

4. Tidak semua komputer untuk wnet mempunyai performa lebih, seringkali malah pas-pasan, rata2 setau saya adalah PIII. Update memang otomatis, tapi apa hal itu membuat user merasa puas ? begitu login, tiba2 sikomputer minta direstart krn baru adja nge-update. :)) blom lagi kebutuhan BW yg minim. Pake speedy di jamsibuk, bisa2 cm buat update donk

5. sudah saya renungkan, dan [maaf] pilihan saya jatuh pada GNU/Linux. Bahkan saya memaksa user untuk memakai Linux. suka nggak suka, kita belajar bersama.

6. Sampai detik ini, mp3 yg ada diIndo banyakan adalah mp3 Bajakan, dari Bapak Mentri, Bapak Lurah, Bapak Polisi, klo diperiksa pastinya masih banyak yg memiliki ato menyimpan mp3 bajakan.

Saya akui. nulis ini pake Windus, Windows Original buildin ama PCDekstopnya. memakai Thunderbrd untuk ngirim email, memakai Firefox buat browsing dan Inetbanking, Memakai OOP untuk ngetik. Sama lah ama kalian....... MP3 jg bajakan. Software termahal yg ada dikomputer saya adalah AutoCAD. Kantor yg beli.

[hehehe.... capek ne... ngetiknya.....]

$ uname -a

Linux Ubuntu 2.6.20-15-generic #2 SMP Sun Apr 15 07:36:31 UTC 2007 i686 GNU/Linux

/regards./

Trus setelah perdebatan panjang ini, pihak dari Jendela nggak ada yg ngereplay, Mungkin pada bingung ato apalah. Yah... Karena emang sewajarnya klo aku bilang Bisnis Wnet dengan Windus emang harus dipertimbankan lagi. Banyak calon2 Pebisnis Wnet yg pada Bingung. Blom lagi Lembaga ini cm berperinsip Legal adja. Klo cuma orientasi bisnis adja sech aku kira sah adja...Asalakan Mampu Silahkan... Tapi dibalik itu semua.... Toh juga kenyatannya masih minim. Blom lagi point utamanya adalah masalah Bandwidth yg saat ini terbilang murah, tapi jg blom dirasakan sepenuhnya oleh masyarakat. Oke... Back to Opinion. ternyata ada yg ngereplay sodara2 :)) ne... ;

> 2. Masalah suport, sampai saat ini support untuk wilayah indo, apalagi
> yg supprot corporat, masih saya anggap minim, kurang sabar, kurang
> telaten. Contohnya banyak, bisa dibaca dari komentar disebuah berita
> onlen. lebih banyak ngeluhnyadari pada funnya.

Ini karena ketika seseorang/perusahaa n bermigrasi ke FOSS, namun paradigma yang digunakan masih belum meninggalkan kebiasaan proprietary. Support pada software proprietary memang hanya diberikan oleh principal/vendor, biasanya juga berbayar untuk sebagian besar jenis layanan (mulai panduan instalasi, konfigurasi peripheral dsb.) - selain misalnya update online yang gratis.
Apabila ada pihak ketiga yang menyediakan support aplikasi proprietary maka biasanya mereka menyediakan tools (yang berupa aplikasi juga) dimana harus membayar juga untuk menggunakannya. Hampir tidak ada/jarang ada support dari principal/vendor software proprietary yang sampai misalnya datang ke lokasi customer untuk melakukan tindakan (visite).
Yang sering melakukan visite itu biasanya adalah vendor perangkat keras. Biasanya mereka ini lalu merangkap juga sebagai teknisi software, karena memang seringkali masalah pada hardware diakibatkan konfigurasi software yang kurang tepat, sehingga mereka (teknisi hardware) dituntut untuk juga minimal menguasai operating system dan software proprietary yang banyak digunakan.
Sehingga seringkali layanan vendor hardware ini disalahpahami seolah-olah sebagai layanan dari principal/vendor software proprietary. Sepertinya mereka ini memiliki dukungan sampai seperti itu (kunjungan, layanan personalized), padahal sebenarnya tidak, karena yang melakukan teknisi dari vendor hardware.
Perbaikan operating system dan aplikasinya sebenarnya hanyalah 'bonus'. Kelemahan kubu FOSS sebenarnya adalah kebanyakan teknisi vendor hardware ini belum menguasai software FOSS sehingga mereka tidak bisa ikut 'membantu' saat mengatasi permasalahan pelanggan yang menggunakan FOSS. Mengapa demikian? Ya karena memang FOSS belum begitu populer, belum banyak populasinya dan lebih penting lagi adalah: dalam hal support, FOSS memiliki pendekatan dan model bisnis yang sama sekali berbeda dengan proprietary.
Secara komersial, memang banyak pihak yang menyediakan diri sebagai support bagi FOSS. Terutama vendor distro besar seperti Red Hat atau SuSE dan para pengembang yang khusus menyediakan solusi support, integrasi sistem, aplikasi dan pelatihan FOSS. Akan tetapi pada dasarnya support FOSS ada pada komunitas dan pengguna itu sendiri adalah bagian dari komunitas tersebut.
Sehingga, apabila suatu lingkungan, belum tersedia dukungan untuk FOSS, maka si pengguna itu sendiri 'memiliki kewajiban sosial' untuk membentuk komunitas pendukung yang nantinya juga akan mendukung permasalahan yang dialaminya.
Selain tentu saja secara tradisional mendapatkan dukungan itu dari komunitas lain yang telah ada atau melalui internet.
Di sisi komersial, ini bisa diartikan sebagai suatu kesempatan bagi komunitas, atau si pengguna tersebut untuk tampil membuka bisnis penyedia dukungan ini.
Di sinilah menariknya FOSS, pada satu sisi pengguna bergantung komunitas, di sisi lain pengguna memiliki kemerdekaan untuk membangun komunitas sendiri yang bisa diarahkan untuk mendukung dirinya dalam menyelesaikan masalah untuk aplikasi FOSS yang digunakannya.
Dalam bahasa sederhana, pengguna justru punya banyak pilihan untuk mendapatkan dukungan. Pertama, dari vendor, tentu saja ini berbayar. Kedua dari komunitas FOSS yang sudah ada, sebagian besar gratis, beberapa harus berbayar. Ketiga, dari internet yang umumnya juga gratis. Keempat, membangun sendiri dukungan itu di lingkungannya (misalnya membentuk kelompok studi dengan teman kerja yang juga menggunakan FOSS, atau membangun divisi TI di perusahaan). Keempat, membangun komunitas FOSS di lingkungan/daerahny a - misalnya membentuk KPLi - Kelompok Pengguna Linux di daerahnya.
Jadi, memang kita tak bisa menyalahkan FOSS (karena ini adalah sebuah gerakan bersama dimana kita sebagai pengguna menjadi bagiannya), apabila di suatu tempat/lingkungan tidak tersedia dukungan. Karena berbeda dengan proprietary kita bisa menuntutnya untuk menyediakan apabila kita sudah membayar tentunya. Sementara kita tidak bisa menuntut FOSS (yang artinya juga menuntut diri kita sendiri hehehe ...), kecuali bila kita menggunakan distro komersial dan sudah membayar biaya supportnya. Justru sebagai bagian dari gerakan FOSS, kita ini punya kewajiban sosial untuk menyelenggarakan dukungan bila belum tersedia.
Sangat penting untuk memahami filosofi ini, karena umumnya orang, meskipun dia sudah menggunakan FOSS, tapi masih terjebak dengan filosofi proprietary.

--

Regards,

Pataka



Wah..... Panjang bener yach ternyata :)) Replay terakhir itu udah 100% dapet ijin dari yg nulis, yg diatas2nya blom. Maap, sebelumnya baut yg merasa nulis krn saya blom ijin. Jadi Bagaimana tanggapan kalian tentang semua ini ??? Be Legal ato Be Free....???
monggo....yuk....

4 komentar

  1. Anonymous  

    :) Pembahasannya cukup menarik..
    Klo saya mao ikutan comment ajah..
    Saya kuliah, kerja terus punya usaha skrg ini dari dulu pake nya windows ajah... linux juga si kadang2... :) cuman satu yang saya agak males di linux itu.. linux itu belajarnya butuh waktu... sementara yang expert biasanya agak pelit share ilmunya... saya pernah ikutan milis linux.or.id wadoh dah nanyanya memohon2.. yg jawab pada gak enak :(
    saya juga punya warnet pernah tak installkan linux.. hasilnya banyak hacker2 berdatangan... (diclient tak install remote desktop) jadi bisa ngintipin client :p.
    dan tu user yg pinter linux kerjanya otak atik, ngecrack, ngeroot client.. oh my god.. kapox de.. ilmu gw lom nyampe... sementara pake windows deh.. lebih aman.. nyaman.. :p~

  2. Anonymous  

    Saya suka bacanya.., debatnya sehat.., akhirnya saya yg bingung apa mesti harus bertahan di Windows ato berpindah ke Linux..

    tp untuk Windows yg udah saya pelajari bertahun2 aja saya masih cupu.., apa lg untuk mengenal sesuatu yg baru..

    tp saya cuma moe kasih saran dikit.., tulisan nya warnanya jgn yg ini dunk Gan.., mata saya sakit bacanya..

    hehehehehe.., salam.

  3. Anonymous  

    jiaah kebanyakan doktrin nih bukan membuat keteranagn perbandingan linux dan windows yang sehat malah mendukung salah satu.padahl dengan sedikit kemunafikan dririmu memakai windows dan awal memakai pc dengan os windows,jelek kelihtannya kalau sebagai orang IT kayak gini.toh linux di buat bukan untuk menghina windows ko.sekarang yg pro linux malah sdikit ngehina windows windus saya tau anda orang jawa.ya pokonya sangat disayangkan jika penghinaan ini gag diklarifikasi,merusak orng fans sendiri."semakin membanggakan diri semakin menonjolkan kelemahan"

  4. udeystar  

    @yg komen nomor 3, saya rasa anda kurang memahami isi dari tulisan ini. mungkin ada punya pertanyaan untuk saya, siapa tau saya bisa membantu anda.

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)