Wrong Way

Turn back if u not sure !


Allhamdulillah... Allhamdulillah... Allhamdulillah... Allahuakbar... Allahuakbar... Allahuakbar...

*postingan yg agak telat.

Rasa cemas penuh harap, rasa sakit yg dialami si-say, rasa mual-mual, rasa perih yg datang dan pergi tiap 5 menit sekali. Kini talah berganti dengan rasa bahagia, haru, suka. Dan membawa semua keluarga yang menunggu malam itu di lorong Rumah Sakit Bersalin Mardi Rahayu Semarang dalam suasana penuh suka cita.

Allhamdulillah kelahiran si-say terjadi secara normal. Tahap demi tahap dalam proses persalinan si-say alami dengan penuh ikhlas dan tawakal. Dengan tetap berdoa memohon keselamatan padaNya, si-say dipandu dengan beberapa orang perawat didalam ruang persalinan untuk menantikan detik-detik terahir jabang bayi berada didalam rahim si-say untuk kemudian keluar ke dunia ini bersama bapak dan ibunya.

semuanya berawal dari hari kamis 17 Sept. 2009 pukul 3 pagi hari. Cerita si-say, jam segitu udah timbul fleks. Mangaknya si-say langsung kabur ke RSB Mardi Rahayu. Dan aku yg masih di Jakarta baru terima sms dari Joko adek si-say jam 6.30 pagi. Yang mengabarkan kalau si-say udah bukaan 1 dan kini berada di RSB. Nah loe, jam 7 kurang dapet berita yg aku tunggu selama ini. Bergegaslah aku, bungkus semua baju dalam ransel, beresekan semua kabel2 laktop, mouse ke dalam tas, Bergegas mandi dan langsung ke kosan Rino buat nitip tiket mudik KA kelas Bisnis untuk dipake buat temen aku. Dan setelahnya, langsung meluncur ke Gambir sesuai instruksi dari Rino klo jam 10.10 nanti ada KA Exekutif Kamandanu ke Semarang. Stlah bayar tukang ojek yang cukup ramah, bergegaslah aku ke loket pemesanan tiket KA. Dan Allhamduliallah, tiket masih tersedia untuk jam 10 nanti, padahal hari itu terhitung H-3 Hari Raya Idul Fitri Tahun ini :lamagawa:.


Waktu terus berjalan, setelah KA berangkat dari Gambir toek ke Semarang, aku mantau si-say lewat tilpun. kondisi si-say berangsur2 membaik, namun rasa mules terus2an menyerang. Jam 5 Sore aku sampe juga di Semarang, langsung aku ke rumah si-say, dan benar saja, walau sedikit pucat si-say masih bisa tersenyum lebut ke arahku. 'duh say... aku tau kalau kamu sedang manahan rasa sakit yg luar biasa'

Malam itu tanggal 17 Sept. 2009 si-say dapat tidur dengan pulas. Ada aku di sebelahnya, menina-bobokan si-say dan terus2an ngajakin ngobrol de-de yg di pyut mengenai apa yg de-de lakukan didalam sana. Aku bilang ke de-de.. 'de.. malam ini biarkan ibu kamu tidur yach... besok lagi saja kamu gerak2nya...'

Hari berganti. Pagi hari 18 Sept. 2009 si-say udah tampak cerah, senyumnya kali ini lebih segar dari hari kemaren. Tampaknya si de-de mendengarkan permintaan Bapaknya. Namun tidak pada siang hingga sore hari. si de-de udah kembali aktif. Konon kata dokternya kemaren, kalau hari2 terakhir saat ini si de-de sedang berpetualang mencari jalan keluarnya dari rahim sang ibu.

selepas magrib, aku antar si-say menuju RSB Mardi Rahayu yg jarak normalnya klo naek motor membutuhkan waktu 15 menitan. Tp kali ini aku putuskan untuk menempuh jarak paling jauh melewati jalur alternatif yg lumayan sepi dan gak begitu rame lalulalang kenaraan bermotor. Pikirku, klo lewat jalan utama, pastinya kena macet krn banyak banget kendaraan bermotor yg sedang mudik. (doh) sabar ya say.. kita pelan2 ja jalannya. tahan sebisa kamu, klo kmu pengen aku ngebut bulang yach...

Sesampainya di RSB Mardi Rahayu, si-say langsung mendapatkan perawatan dari bidan dan dokter yg ada disana, si-say langsung dimasukkan diruang persalinan. Sesekali aku mondar-mandir berharap semuanya baek-baek sajah.

Waktu pukul 20.10 malam. Pemeriksaan oleh suster berjalan tiap menitnya. Sesering rasa kontraksi yg dialami si-say. Suster bilang klo bukaan rahim sisay udah mencapai bukaan 3. Itu berarti ada perkembangan dari 2 jam yang lalu yg cuman bukaan 1 thok.

Si-say masih terbaring di ruang persalinan. ku kuatkan dan ku pegang tangannya. kontraksi itu terus menerus menyerang tiap 5 menit. Tiap 5 menit itu pula aku mengajaknya untuk berlatih olah nafas agar dia mampu menjalani derita 5 menit yg akan berlangsung menit2 terahir proser persalinan terjadi. Whuah... jangan tanya gimana perasaan si-say waktu itu. Jangan tanya apa yg si-say rasakan saat itu.

Huh... *tarik nafas say... HaHHHHHH... *hembuskan nafas say.. huh.... *tarik lagi say... HahhhHHH.... *hembuskan say... terus... terus....

Derita tiap 5 menit yg si-say alami mengharuskannya untuk berolah nafas yg teratur. Tidak boleh ngeden tetapi harus bernafas. Dan emang dasar si-say.... sela-sela saat dia nafas masih saja dia ngeden. Alhasil si suster yg menjaganya langsung murka.

mbaq... gak boleh ngeden.. nanti klo ngeden... lubang tempat de-de keluar jd bengkak krn terdorong dari dalam. Padahal lubang itu belum terbuka dengan sempurna. Nanti klo udah bengkak akan mengganggu proses si bayi keluar. Terus bernafas yach mbaq...


Aku yang ada disampingnya juga gak mau kalah murka.

Benar kata susternya say.. yuk.. latihan pernafasan lagi.. klo kmu tep ngeden nanti lubang lahir kamu jadi bengkak. ayuk say... bernafas lagi...
Huh... *tarik nafas say...
HaHHHHHH... *hembuskan nafas say..
Huh... *tarik nafas say...
HaHHHHHH... *hembuskan nafas say..
Huh... *tarik nafas say...
HaHHHHHH... *hembuskan nafas say..
Memasukki pukul 20.23 malam. Suster kembali melakukan permeriksaan. Kali ini si-say disuntik antibiotik. Tampaknya si-say udah kebal ama jarum suntik. Dulu si-say paling ngeri ama jarum suntik. Tapi kali ini dia mau gak mau harus doyan Jarum suntik demi dirinya dan anaknya. Si-say masih semangat untuk berolah nafas. huh.. hah.. huh.. hah..

Pukul 21.00. Suster kembali melakukan permeriksaan. Kali ini wajah susernya tampak beda dari tadi. Setelah memeriksa si-say, susternya langsung keluar ruangan. Tak lama dia kemabali lagi. Langsung mengenakan celemek disusul dengan datangnya 2 suster laennya dari belakang.

Doh.. inikah tandanya kalau si-say akan menyudahi segala macam bentuk rasa gak enak selama 1 hari ini. Semoga saja iya. Dan aku cuman bisa bertanya2 dalam hati. Gak ingin si-say tau akan sebentar lagi akan dieksekusi. Dan aku tetap menguatkan si-say, mengajaknya berlatih nafas. Hah.. huh... hah.. huh...

Bapak mau nemanin si-ibu bersalin ?
Bapak bernani ?
Kalau Bapak kuat, bapak boleh nemanin si-ibu.
Tapi klo Bapak tidak kuat mending tunggu diluar saja.
Krn kemaren ada yg nungguin didalam dan gak kuat. Pingsan de...
Nah loe... dokternya dah bilang gitu. Whuah.. aku bisa jawab apa... Yg aku bayangin nantinya aku akan ada di dalam nemanin si-say, tapi ada penghalang diatas perut si-say berupa tabir gitu... jd pas nanti si-say ngeden aku gak liat darah yg berceceran itu. Nampaknya laen dari yang aku banyangin. Si-say akan melahirkan dengan kondisi yg seperti itu. Maksudnya dengan kondisi tanpa penghalang kek yg aku pikirikan (doh)

Ya sudah bu... aku tak keluar saja kalau begitu.

Dengan berat hati aku harus keluar. Ku cium kening si-say. Ku ingatkan lagi kalau berolah nafas yg benar bisa membuat si-say dan bayinya selamat. Setidaknya itu yg aku dan si-say tau. Dan akan menjadikan hal itu sbg jimat selain tetap berdoa kepadaNya yg juga terus2an aku ucapkan. Dan kulangkahkan kakiku menginggalkan ruangan yg akan menjadi sejarah buat aku, si-say dan jugak bayiku nanti.

Allhamdulillah.. diluar ruangan sudah ada adekku yg big. si Vivi. Beruntunglah karena aku ada teman. Vivi menanyakan bagaimana keadaan mbaq susi, kujawab ajah, kalau bentar lagi bakalan melahirkan. Mendengarnya malah aku disemporot ma vivi. KOK MALAH MAS KELUAR ??? KOK GAK NUNGGUIN ???

Whuakakaka... Lha gimana lagi Vi... mas mu ini gak cukup kuat.

5 menit kemudian Ibu Mertuaku datang bersama adeknya si-say yg bontont. Langsung ajah ku suduh masuk krn bentar lagi mo lahiran. Dan si Ibu pun langsung ngacir masuk kedalam.

Selama 15 menitan sebelum akhirnya bayiku keluar, kita yg diluar terus-terusan was-was. Yang didalam ngapain yach... sedang apa mereka disana yach...

Dan tepat jam 9.30 Malam. Didalam sana salah satu susternya bilang..

Allhamdulillah... bayinya keluar dengan selamat. Laki-Laki..
Kita yg diluar pun langsung senang dan berteriak Allahamdulillah... Allahuakabar... Dan gak lama kemudian suara yg kita tunggu2 pun menggelegar memenuhi ruangan persalinanan. Tangisan itu menggema bersamaan ucap sukur kita yg gak henti2nya berharap dan berdoa. Tangisan itu begitu kencang. Begitu khas. Akan menjadi tangisan yg akan aku ingat selama-lamanya...



Selamat datang di Dunia ini nak.. Bapak dan Ibunya telah mantimu cukup lama. Semoga kelak kau jadi Anak berguna bagi Agama, Nusa dan bangsa serta Keluarga. Amin.


3 komentar

  1. escoret  

    selamat dey....
    maap ga bisa gabung....
    tapi,doaku pasti smape sana ...


    smga anaknya kelak..membuat bangga orang tua....

    selamat yo dey....

    *siap2 nyusul*

  2. indah.sachiko  

    wow...selamat ya mas..aku bacanya sampe ikutan nahan napas..hihi..selamat!selamat!

  3. udeystar  

    @escoret, thx kang. gak papa... sante ajah. thx loh buat doanya. amin amin amin.

    @indah, thx yach...

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)