Wrong Way

Turn back if u not sure !


Kemaren, si-say berangkat dari kosan menuju tempat Puskesmas terlengkap yang ada didaerah kami. Tempatnya ada didaerah Halimun, Setiabudi Jakarta Selatan. Walau dibilang Puskesmas, peralatan yg ada disana lumayan lengkap. Tapi Jadwal periksa untuk si-say nggak setiap hari ada. Si-say kesana untuk urusan Check up kandungan. Sebetulnya hari jumat kemaren sih doi udah kesana, Trus kemaren hari selasa kesana lagi untuk urusan USG. Pemeriksaan Kandungan melalui scan dengan sinar Ultra Sonografi.

Dari cerita si-say, untuk periksaan USG nggak setiap hari ada, malah nggak setiap minggu ada. Adanya sebulan sekali. Minggu ke dua di hari selasa. Yaach namanya juga Puskesmas. Adapun alat yg lengkap tapi ya nggak tiap hari. Gak papa lah, yang penting kandungan si-say terkontrol.


Antrian pemeriksaan USG dipuskesmas lumayan ramai. Si-say datang pukul 12 siang untuk mengambil nomor antrian, dan pemeriksaan sendiri dimulai jam 2.30 siang. Gak papa say, tetap semangat menunggu yach.


Pas Pemeriksaan, si-say cerita klo yg masuk ke dalam ruang pemeriksaan nggak satu-satu. Dipanggilnya per 4 orang untuk masuk kedalam ruangan, lalu diperiksa satu-satu. Disini masalah privacy agak sedikit terganggu. Triknya, ibu yang akan memeriksakan kandungan sebisa mungkin memakai daster yg didalamnya jg dirangkap menggunakan celana kolor (byah...) Tp, klo mo cuek ya gak apa-apa. Wong yg didalam ruangan semua ibu-ibu kecuali dokternya =))


Pas pemeriksaan USG, setiap ibu akan dicek menggunakan alat semacam munthu untuk mengulek lombok (ndeso mode on :devilishgrin:) yang diletakkan diatas perut, menscan setiap jengkal perut untuk mengetahui kondisi si-bayi yg ada di dalam kandungan ibu. Nah, cerita seru ada disini. Si-say cerita, gak apa-apa klo bayi didalam kandungan sehat, si-Bapak gak perlu mengantar. Tapi Alangkah baiknya klo si-Bapak mengantar, soalnya nanti klo pas diperiksa, ternyata si-bayi ada masalah, barulah nanti si-Bapak Berfungsi. Berfungsi untuk dimarah-marahi klo si-bayi ada masalah. Akan dimarah-marahi untuk diminta pertanggungjawabannya krn tidak bisa menjaga istri dengan baik dan benar. Pas si-say menunggu untuk diperiksa, ada ibu dan suaminya yg dimarah-marahin ama dokter lantaran kondisi si-bayi ada lecet dilengan. Dokter langsung memvonis klo suaminya suka gak nahan untuk tidak berhubungan intim ama istrinya, padahal jelas-jelas sang istri sedang hamil. Dan yang paling memalukan saat dokter bilang, "hai suami, kenapa kau siksa istri kamu dengan sex kamu yg begitu menggebu-gebu ? jangan dikau pakai obat tahanlama, obat penguat, buat sikecilmu itu ! Itu membuat bayi yg ada diperut istrimu tergencet dan luka !takboletakbole" Duh duh duh.... udah di marah-marahin, trus diramal pulak klo suaminya pake gituan... Huh dasar !! Suami gak Bertanggung jawab ! :sobrakana::sobrakana: *masih ngakak saat si-say bercerita.:scream:



Nah, saatnya si-say berbaring untuk diperiksa. Dokter sangat puas :okay:dengan hasilnya. Janin dalam perut si-say ternyata masih berusia 13 minggu, 2 bulan lebih seminggu:woooh:. Dan kondisinya sehat. berada di dalam posisi yang banar, dengan air ketuban yang cukup dan tidak berlebih :okay:. Allhamdulillah... Jadi selama ini, perkiraan aku ama si-say salah. Kita kira usianya udah 16 minggu (4bulan). yach...... Gak apa-apa deh.. yang penting sehat dan di posisi yang benar si-adek ini. Amin...sembahcelebrateangel

3 komentar

  1. NR Kurnianda  

    Horeeeeeeeeeee ponakan baruuuu
    semoga lahir dengan selamat yaaaaaahhh biar bisa tante gendong

  2. yokeiju  

    wekekeke calon bapak selamat ya....moga2 anaknya ganteng plus pinter plus tajir otomatis AMIEN

  3. Mimin  

    Moga lahir dengan selamat tak kurang suatu apapun ya Dey. Sehat anak dan istimu. Sering jalan pagi Okay...salam buat Susi.

Post a Comment

Subscribe to: Post Comments (Atom)